Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengguna kehilangan minat pada 5G

featured image

Ketika 5G diperkenalkan, itu dipuji sebagai teknologi terdepan yang akan merevolusi konektivitas seluler. Kecepatan gigabit per detik dan latensi rendah dijanjikan kepada kami. Penjualan smartphone 5G menunjukkan bahwa pengguna cukup antusias dengan teknologi ini untuk memutakhirkan ponsel mereka.

Namun, harapan jauh dari kenyataan. Kecepatan sebanding dengan jaringan 4G karena cakupan 5G yang buruk di sebagian besar wilayah. Tidak ada aplikasi seluler yang menggunakan kecepatan gigabit, meskipun Anda bisa mendapatkannya.

Financial Times sekarang mengklaim bahwa perlambatan permintaan konsumen untuk 5G telah terjadi.

Bahkan di pasar Asia Tenggara, yang meluncurkan 5G jauh lebih cepat daripada sebagian besar negara Eropa dan Amerika Utara, permintaan konsumen untuk smartphone 5G baru saja mulai berkurang. Pada kuartal kedua tahun ini, ada penurunan pengiriman perangkat 5G sebesar 7 persen, menjadi 24,5 juta, menurut laporan baru-baru ini oleh Canalys, sebuah perusahaan yang menganalisis pasar teknologi.

“Hype untuk 5G telah berkurang, dan permintaan telah beralih ke aspek yang lebih praktis dari smartphone seperti masa pakai baterai, penyimpanan, kecepatan prosesor, dan kualitas kamera,” kata Chiew Le Xuan, seorang analis di Canalys. “Semua orang merasakan kesulitan dan penggunaan praktis 5G belum terlihat”. Dia berpendapat bahwa, dalam sebagian besar kasus, kecepatan 4G cukup untuk penggunaan sehari-hari.

Apakah 5G sepadan? Pengguna kehilangan minat

india 5G

Perusahaan telepon pintar telah menginvestasikan ratusan miliar dolar dalam infrastruktur dan spektrum 5G, dan sekarang banyak yang tidak yakin apakah investasi mereka akan menguntungkan. Operator berusaha untuk memulihkan sebagian dari investasi infrastruktur mereka. Dengan membujuk pelanggan untuk meningkatkan ke tarif yang lebih tinggi yang memberikan lebih banyak bandwidth. Pasalnya, persaingan yang ketat membuat harga perangkat generasi kelima tetap murah.

Teknik ini, bagaimanapun, dapat terancam oleh krisis global dalam biaya hidup. Terutama mengingat sebagian besar item baru hanya sedikit mengungguli pendahulunya.

Gizchina Berita minggu ini

Meski begitu, pasar 5G konsumen harus berkembang di seluruh Asia di tahun-tahun mendatang. Beberapa faktor yang menyebabkan perlambatan permintaan hanya bersifat sementara. Seperti kepercayaan konsumen yang lebih rendah dengan latar belakang inflasi.

Fakta bahwa sangat sedikit operator yang menerapkan versi 5G paling canggih, yang dikenal sebagai “5G mandiri”. Di mana inti jaringan menggunakan teknologi mutakhir, dapat berkontribusi pada masalah ini. Lebih dari 200 operator telah meluncurkan layanan generasi kelima secara global. Tetapi hanya sekitar 30 dari mereka yang melakukannya dengan 5G mandiri, menurut penelitian Omdia.

Perusahaan telekomunikasi sedang menunggu keuntungan

5G

Operator mengklaim bahwa manfaat utama 5G adalah peningkatan yang dapat diberikannya kepada bisnis. Bukan penggunaan baru yang menakjubkan yang akan diberikannya kepada konsumen. Kembar digital adalah salah satu aplikasi jenis ini yang sering disebutkan. Ini pada dasarnya adalah lingkungan cloud yang mensimulasikan dunia nyata

Bisnis dapat membuat keputusan bijak tentang cara mengoptimalkan ruang kerja dan praktik kerja mereka. Dengan mengambil sejumlah besar data dari dunia nyata dan menganalisisnya dengan cepat. Kembar digital telah menjadi konsep untuk sementara waktu. Tetapi pengenalan 5G memungkinkan teknologi untuk maju dengan cepat. Dan penggunaannya dalam industri seperti manufaktur, pelabuhan, dan pertambangan menjadi lebih jelas. Namun, sebagian besar proyek masih dalam tahap uji coba.

Di jaringan pribadi, spektrum pada dasarnya ditawarkan langsung ke bisnis. Sehingga mereka dapat menjalankan jaringan independen mereka sendiri, yang merupakan penggunaan perusahaan lain yang dipuji untuk 5G.

Tangkapannya adalah bahwa ada ancaman yang sangat nyata bahwa perusahaan telekomunikasi akan tersingkir dari banyak bisnis ini. Beberapa negara, termasuk AS, Prancis, Jerman, Jepang, Korea Selatan, dan India, telah mulai menyediakan beberapa spektrum 5G bagi perusahaan untuk dibeli langsung dari pemerintah, menurut penelitian Omdia, dan tidak lagi menjualnya secara eksklusif ke grup telekomunikasi. Dalam beberapa kasus, ini berarti bahwa perusahaan cukup menandatangani kontrak dengan vendor peralatan untuk membangun jaringan pribadi mereka sendiri.

Pertempuran sedang berlangsung untuk grup telekomunikasi, yang telah menggelontorkan begitu banyak uang ke dalam 5G, untuk membuktikan bahwa kali ini merekalah yang paling diuntungkan dari teknologi telekomunikasi generasi terbaru.



Sumber =”https://www.gizchina.com/2022/11/24/users-are-losing-interest-in-5g/”

Posting Komentar untuk "Pengguna kehilangan minat pada 5G"